Thursday, 10 March 2011

Ƭαиρα Ƨɛʝαяαн, тαмαтℓαн κιƨαн мαиʋƨια

AKHIRNYA subjek Sejarah atau Tawarikh mendapat tempat sewajarnya dalam sistem pendidikan negara. Setelah diumumkan sebagai mata pelajaran wajib lulus di peringkat Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) mulai 2013, menyusuli pula ia subjek teras di sekolah rendah bermula 2014.

Sejarah itu fakta dan tidak menipu sesiapa. Sarjana Barat, Robert V. Daniels memetik sejarah sebagai memori pengalaman sekelompok manusia. Jika ia dilupakan atau dibiarkan, maka tamatlah kisah tentang manusia. Tanpa sejarah, kita tiada pengetahuan terhadap siapa kita atau bagaimana kita menjadi seperti ini.

Sejarah adalah rakaman masa lalu yang menggambarkan emosi, nilai, kesesuaian yang membolehkan hidup kita lebih bermakna, untuk terus berjuang atau untuk mati.